4 Alasan Mengapa The Passport Cafe Jadi Tempat Favorit Untuk Hangout

W eekend itu asiknya selain menghabiskan waktu dengan orang tersayang juga hangout bareng teman. Bicara hangout lebih seru lagi kalau ...


Weekend itu asiknya selain menghabiskan waktu dengan orang tersayang juga hangout bareng teman. Bicara hangout lebih seru lagi kalau dapat tempat nongkrong yang asik, banyak makanan dan beragam jenis minuman. Soalnya kalo rame-rame seleranya juga belum tentu sama ya kan. Belum tentu cafe yang kita pilih menu makananannya cocok dengan selera teman yang kita ajak hangout.

difotoin Jojo anaknya sang owner
Saya mau ngasi bocoran nih, beberapa hari yang lalu tepat tanggal 19 Februari 2017 saya dan teman-teman blogger hangout bareng di The Passport Cafe. Cafe yang baru saja opening tanggal 18 Februari 2017 ini berlokasi di Ruko Beryl no 36 di kawasan Gading Serpong, Tangerang.  Asiknya lagi The Passport Cafe lokasinya nggak jauh dari rumah saya, jadi bisa check in kapan aja disini, bebas visa kok haha. By the way saya sama seperti teman-teman suka kepo, kok namanya The Passport ya, apa masuk cafe nya nunjukin passport?

The Passport Cafe Gading Serpong
Mbak Evi selaku owner The Passport Cafe mengatakan nama The Passport dibuat karena menu-menu yang ada di cafe nya ini beragam, ada masakan dengan cita rasa lokal juga internasional. Seperti kegunaan passport bisa untuk travelling dan kulineran kemana saja. Nah, The Pasaport Cafe juga punya konsep agar orang-orang yang pengen travelling dan kulineran bisa check in disini. Karena banyak menu makanan dari berbagai negara.

Mbak Evi - Owner The Passport Cafe
Oh ya, untuk menu makanan saat ini total ada 60 menu makanan, tapi mbak Evi mengatakan setiap 3 bulan sekali beliau akan mereview dari banyaknya menu mana yang paling banyak diminati dan menjadi favorit pengunjung dan mana yang kurang diminati. Ini dilakukan demi kepuasan pengunjung. Apalagi sasaran utamanya anak muda dan ibu-ibu muda, harus bisa membaca pasar, "ujar mbak Evi. So, ini dia nih 4 alasan mengapa The Passport Cafe jadi tempat favorit untuk hangout:


Ruangan Nyaman

Begitu memasuki The Passport Cafe kita akan menemui ruangan yang instagramable banget. Namanya juga emak-emak doyan sosmed, nggak sah kalo nggak ada postingan lagi dimana, sedang apa, dan bersama siapa. Ciee.. Mbak Evi mengatakan ibu-ibu muda juga nggak mau kalah dong dengan anak-anak muda sekarang, mereka butuh tempat yang nyaman untuk kumpul bareng teman-temannya, palagi lokasi The Passport Cafe yang dekat dengan sekolah Pahoa, sambil menunggu anak-anak pulang sekolah, para ibu nongkrong dulu disini.

 di fotoin Mbak Evi Indrawanto


Banyak Pilihan Makanan dan Minuman

Mbak Evi awalnya membuka bisnis cafe ini terinspirasi dengan cafe-cafe yang ada di Amerika. Saat ia berkunjung kesana bersama sang anak, ia melihat dan merasakan sendiri ada beberapa cafe yang membuat pengunjung ingin balik ke cafe itu lagi. Mbak Evi jadi penasaran kenapa ya kok orang-orang selalu ingin balik ke cafe tersebut, setelah di perhatikan ternyata pemilik cafe memang pintar membaca pasar. Menyediakan tempat yang nyaman, yang membuat orang asyik nongkrong berlama-lama ditambah harga makanan dan minuman yang affordable. Itulah yang menjadi alasan mengapa mbak Evi kepingin membuat cafe dengan konsep yang sama, makanya The Passport memiliki tagline Your Favorite Hangout.

A post shared by Tuty (@tutyqueen) on
A post shared by Tuty (@tutyqueen) on
A post shared by Tuty (@tutyqueen) on
A post shared by Tuty (@tutyqueen) on


Banyak Colokan

Colokan sob. Ini poin penting bagi pengunjung. Saya sendiri kalau mau masuk cafe dan niatnya pengen nongkrong lama, hal pertama yang jadi pertimbangan ada atau tidaknya colokan. Dan nggak sungkan-sungkan juga saya selalu bertanya kepada pelayan cafe apakah di cafe ini tersedia colokan? Kalau jawabnya bisa tapi titip dikasir kalau mau ngecas hape, tanpa fikir panjang saya akan mencari cafe lain hanya karena colokan. Cafe-cafe yang menyediakan colokan di setiap sudut atau dekat dengan meja pengunjung yang datang sepertinya memang memahami kebutihan pengunjung. Ya namanya juga orang kalau kemana-mana selalu nenteng alat-alat teknologi seperti hape, laptop,dll, makanya cafe meski melek pasar juga.



Free Wifi Alias Bebas Internetan

Nah, ini nih yang nggak boleh nggak ada di cafe-cafe. Hari gini cafe nggak menyediakan free wifi kok kayaknya nggak komplit banget. Era digital begini para pengusaha cafe udah pasti mikirin dong ya selain makan, minum, orang-orang nongkrong di cafe tu ngapain aja. Meskipung lagi hang out bareng teman, nggak berarti mereka nggak update dengan aktivitas sosial media. Apalagi bagi kaum urban yang memang butuh akses internet 24 jam untuk kebutuhan interaksi dengan teman-teman kantor or berkirim email dengan relasi, internet sangat dibutuhkan. Mbak Evi ini cara memahami pasarnya memang kekinian banget, internet dengan kecepatan 2 Mbps dirasa masih kurang, beliau sedang mengusahakan agar kecepatan internet di The Passport Cafe menjadi 10 Mbps. Padahal ya selama saya dan teman-teman blogger nongkrong disana, itu internet kencengnya udah kayak jalan bebas hambatan, apalagi kalau kecepatannya ditambahkan ya. Mbak, kita boleh nginep disana nggak ya, hehe.






You Might Also Like

38 komentar

  1. Kecepatan internetnya tembus di angka 2Mbps setelah aku cek menggunakan aplikasi speedtest. Sementara, tempat aku dan Icha biasa nongkrong di Starbucks aja hanya upto 1Mbps. Ini artinya, 50% lebih ngebut. Saking ngebutnya, itu yang namanya kursor mouse laptop baru diliat aja udah jalan sendiri hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang bikin betahh..bikin video aja langsung kelar disitu hihi

      Hapus
  2. Menunya kelihatan menggoda mbak, pasti enak itu.
    Nama cafe nya pun unik dan mudah diingat.
    Salam kenal mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, nama cafe nya gampang diingat yaa..salam kenal juga mbak

      Hapus
  3. Aku mau kesana lagi....kurang puaashhh

    BalasHapus
  4. Tempatnya asyyiikkk ,,nongkrong disini ga cukup 1 jam apalagi wifi nya kenceengggg hehe.

    BalasHapus
  5. Ini range harganya berapaan, mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harga mulai 10ribuan yang minuman sampai 86ribuan yang main course :)

      Hapus
  6. Grafitinya keren banget mba Tuty. Pengen banget mencoba langsung ke kafenya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk mbak lid, nongkrong kita..ini dekat banget dari rumah

      Hapus
  7. Banyak colokannya nggak nguatin hahahha bikin betah banget ya mba TUtty :-D
    bikin nggak pengen pulang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha..iyaaa, ini cafe mengerti kita bangeet :D

      Hapus
  8. Waah..bener-bener tempat nongkrong yang asik ya...
    Suasana sama fasilitasnya cocok banget buat berlama-lama di sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak, didukung lagi sama makanan dan minuman yang bikin pengen nambah teruss :)

      Hapus
  9. Tempatnya asik banget. Pas buat nongkrong, cantik buat foto-foto. Cuma 1 kekurangannya buat aku, lokasinya jauh banget ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..sekali kali mampir jeng ke Tangerang :)

      Hapus
  10. Aahh..mau donk maak nongki di sana, kopdaran yaa ntar (amiin)

    Tau ga sih bewe jam segini ngelihat roti bakar langsung ngiler, lapar..
    *jadi ga konsen

    Pokoke aku mau ngopi geulis di sana .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayuuukk..kita kopdaran teh Nchii :)

      Hapus
  11. Menarik bgt roti cokelatnya mbaa! Terus pasti betah ya disana krn banyak colokan dan ada wifi juga. Kebutuhan primer saat nongkrong hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya bikin betah..

      Roti bakar coklat,enaak banget :)

      Hapus
  12. Wah menunya unik2 ya dan bnyk pilihan ��

    BalasHapus
  13. Mbak Tuty, Nanti kalau datang lagi ke tempat ini jangan lupa bawa aku ya. Masih penasaran dengan menu-menunya yang lain ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aguk mbak Evi kita nongkrong disini lagi yuuuk

      Hapus
  14. baru tau ada passport cafe! lucu bangettttttttt. next time ah! cucok buat instagram feed :D

    BalasHapus
  15. background wallpaper dindingnya instagramable mba tuty jadi pasti rame yang dateng kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kayaknya bakal rame ini...thanks yaa :)

      Hapus
  16. Kapan neh kita nongkrong di sini Mak

    BalasHapus
  17. Masuk kesitu perlu cap paspor dulu nggak? :p

    BalasHapus
  18. Boleh nih kapan-kapan nyoba hangout disini. tempatnya unyu. cocok buat jeprat-jepret :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. dijamin bakal betah berlama2 hehe :)

      Hapus