Jangan Sepelekan Diare, Atasi Diare Dengan Tepat dan Benar

R asa sesak di dada masih saja muncul kalau ingat anak seorang teman yang meninggal karena diare . Kadang di sudut hati yang paling dal...


Rasa sesak di dada masih saja muncul kalau ingat anak seorang teman yang meninggal karena diare. Kadang di sudut hati yang paling dalam saya kesal sekali dengan peristiwa itu, ingin menyalahkan siapa? Tapi semua sudah terjadi, yang tertinggal hanyalah kesedihan mengenang si kecil yang sudah berpulang. Tinggal mengambil hikmah dari semua kejadian, ada pelajaran yang diambil dari pengalaman pahit sekalipun.

Mungkin bagi sebagian orang penyakit diare adalah penyakit biasa, yang menganggap nanti juga bakal sembuh. Padahal diare nggak bisa di sepelekan, kalau lama ditangani nyawa taruhannya. Menurut survey kesehatan nasional pada tahun 2011 diare pernah berada di urutan ke-2 yang banyak menyebabkan kematian pada anak-anak. Jadi penyakit ini harus di waspadai. Meskipun penyuluhan sudah sering dilakukan tapi kalau kita sendiri nggak sadar dan peduli dengan penyebabnya akan sulit untuk dicegah.


Apa Penyebab Diare?

Dalam istilah kedokteran adalah buang air besar dalam bentuk cair dan berulang atau terus-menerus. Umumnya, diare disebabkan infeksi di saluran pencernaan baik disebabkan virus, bakteri, atau parasit. Diare ini juga gampang menular, jangankan dalam satu rumah satu lingkungan pun bisa tertular.

Saya pernah mengalami diare, buang air besar sampai berkali-kali dan rasanya lemas banget. Untungnya nggak disertai muntah, kalau nggak bisa fatal dan harus dirawat di rumah sakit. Buang air besar berkali-kali menyebabkan  tubuh  kekurangan cairan atau dehidrasi. Bayangkan saja sewaktu terkena diare saya masih ngekos, jauh dari orangtua.  Saya ingat pesan Ayah hal pertama yang harus dilakukan kalau diare adalah dengan minum air hangat dicampur garam dan gula sebagai pengganti oralit. Langsung deh buat larutan gula dan garam, syukurnya frekuensi BAB saya mulai berkurang. Ternyata larutan garam dan gula ini adalah cairan elektrolit pengganti cairan tubuh yang hilang karena BAB terus-menerus.

Asli deh, perasaan jadi nggak karuan kalau lagi diare karena bikin lemas dan pusing. Badan rasanya capek banget, dibawa tidur juga nggak bisa karena mondar-mandir ke kamar mandi. Larutan garam dan gula dengan air hangat yang saya konsumsi berhasil membuat saya segar dan nggak berlanjut BAB terus-menerus nggak panjang sampai berhari-hari. Diare memang nggak bisa dianggap enteng, atasi diare dengan tepat dan benar.


Gejala Diare

Diare mengakibatkan gangguan pencernaan akibat terinfeksi bakteri dari minuman dan makanan yang terkontaminasi atau tercemar. Pada umumnya infeksi ini terjadi pada usus. Sewaktu saya mengalami diare, yang saya rasakan perut kembung dan mules banget. Dan rata-rata orang-orang yang pernah mengalami diare merasakan hal yang sama. Gejala diare pada umumnya memang sakit perut, kemudian perut terasa kembung tapi nggak bisa buang angin perut seperti diputar-putar rasanya, kemudian buang-buang air berulang-ulang.

Gejala diare pada setiap orang nggak selalu sama.  Teman saya sewaktu di kos yang pernah mengalami diare juga gejalanya justru mual dan muntah, kemudian sakit kepala dan nggak selera makan. Katanya mulut kering dan penginnya minum terus-menerus. Baru deh setelah itu buang air dengan frekuensi berulang.


Pencegahan Diare

Kalimat mencegah lebih baik daripada mengobati mesti dicamkan selalu. Diare dapat dicegah dengan berlaku hidup bersih dan sehat, seperti menjaga lingkungan agar tetap bersih terutama got-got yang tersumbat dan menimbulkan bau yang dapat mencemarkan lingkungan, WC juga harus selalu bersih. Hati-hati menggunakan WC umum yang sangat kotor karena kita bisa tertular diare melalui kontak langsung bekas orang yang mengalami diare yang kotorannya nggak disiram dengan bersih.


Meskipun sekarang serba instan kita juga harus aware dengan makanan dan minuman yang kita konsumsi. Perhatikan betul bagaimana kemasan dan kandungan makanan yang ada didalamnya. Begitu juga dengan air minum kemasan. Saya pernah beli air mineral kemasan dan setelah mengonsumsinya nggak berapa lama saya buang air terus menerus, awalnya saya kira cuma masuk angin tapi akhirnya saya diare. Kalau minum air mineral kemasan perhatikan warna juga rasanya, kalau warna air keruh dan rasanya seperti logam mending jangan diminum deh. Karena kitak tidak tahu dari mana sumber air yang digunakan dan kandungan yang terdapat di dalamnya. Pesan ibu saya mending kemana-mana bawa air minum dari rumah dan sebaiknya di masak terlebih dahulu.


Diare

Semenjak pernah mengalami diare sekarang saya selalu stok Entrostop di rumah. Kalau bepergian Entrostop juga selalu saya bawa. Perut saya terlalu sensitif sih, kalau ada makanan atau minuman yang nggak pas di perut langsung deh mencret. Biar nggak berlarut-larut karena khawatir diare saya selalu minum Entrostop. Kalau liburan bareng keluarga ibu saya juga selalu mengingatkan kami untuk bawa Entrostop Anak, jadi baik anak maupun orang dewasa harus prepare Entrostop untuk pencegahan diare, tapi tetap ya menjaga kebersihan itu yang utama.





You Might Also Like

43 comments

  1. Diare memang enggak boleh disepelein ya, Mbak. Bukan cuma pada anak-anak sebenarnya. ART uwaku meninggal dunia karena salah penanganan diare.
    Penting banget sedia obat di rumah buat penanganan dini. Tapi kalau dirasa enggak banyak perubahan harus segera dibawa ke dokter

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak..kadang kita suka menganggap buang-buang air itu biasa dan nanti juga sembuh, padahal itu sudah diare dan bisa menyebabkan kemqtian kalau terlambat ditangani.

      Delete
  2. Diare jangan anggap sepele ya, bisa telat menangani bisa lewat juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak harus tanggap yanbiar kekas ditangani.

      Delete
  3. Temenku jg anaknya meninggal gara2 diare n dehidrasi..jadi emang jgn disepelekan ya mba semoga kita jauh2 dr berbagai penyakiy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya kalau ponakanku sakit aku yang paling bawel ngingetin emaknya hehe

      Delete
  4. Entrostop sudah sejak lama menemani keluarga saya

    ReplyDelete
  5. Di kampung masih banyak yg belum aware terhadap diare. Padahal akibatnya bisa berbahaya ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya perlu peringatan yang berulang ya mbak..

      Delete
  6. Pernah ngalamin juga itu mbak, pas saya masih kuliah dan kena diare. Rasanya nggak enak banget. Harus bolak-balik ke kamar mandi dan naik - turun tangga dari lantai 2 ke lantai 1. Selain air garam, ada juga obat alami yang luamayan manjur, makan daun jambu biji. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ada yang nyaranin daun jambu biji juga..masalahnya dekat kosan nggak ada daun jambu biji nya mbak :)

      Delete
  7. wahhh.. ada ya entrostop khusus anak-anak, biasanya rasanya manis nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah ada mbak, aku nemu yang sirup sachet:)

      Delete
  8. Aku juga sedari dulu kalo lagi diare syuka pake entrostop Mak, huhuu rasanya diare tuuh lemees...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget mbaak..semoga nggak terulang lagi lah kena diare :(

      Delete
  9. Diare terkesan sepele tapi bahaya banget, terutama bagi anak-anak

    ReplyDelete
  10. Iya, memang kita kadang suka meremehkan penyakit ya tanpa usaha mencegah. Kalau udah kena baru merasa deh kerempongannya. Thanks tips2nya ya.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah betul mbak..mencegah lebih baik dari pada mengobati ya..:)

      Delete
  11. Wah entrostop anak jadi andalan kalo anak diare. Terutama kalo aku pergi2 sama Luigi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mesti prepare entrostop mbak sebelum bepergian buat jaga-jaga.

      Delete
  12. Baru tau ada yang sirup buat anak. Mengandung daun jambu juga, dulu perasaan pernah disuruh ngunyah langsung pas diare hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya daun jambu klutuk muda atau pucuknya dikunyah kalau di kampungku.

      Delete
  13. Iya benar mbak. Diare tidak boleh dianggap sepele. Bisa fatal.

    ReplyDelete
  14. Kalau anak sudah diare sakit banget ya soalnya kasian lemes dan susah makan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lemes banget mbak..aku aja yang udah dewasa ngerasainnya badan kayak nggak berdaya :)

      Delete
  15. Wah baru tau kalo sekarang ada entrostop untuk anak anak, biasanya saya cara alami dulu. Tfs mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih udah ada entrostop buat anak :)

      Delete
  16. Beneran baru tau ada entrostop anak, jadi bisa juga ini sediain di rumah buat jaga jaga kalo anak kena diare

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya mbak, buat jaga-jaga mbak :)

      Delete
  17. Diare emang penyakit langanan anak, tapi bahaya jika disepelekan.
    Yg penting kenalin ciri2nya, jaga jgn sampai dehidrasi, trus kalau pengen menegakkan diagnosa baiknya ke dokter :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak, jangan disepelekan segera dibawa ke dokter biar ditindaklanjuti ya

      Delete
  18. Batuu kmren anakku yg SD kena diare, aku kasih entroatop anak, dan sembuh cepet. Gk sampe berlarut2, Alhamdulillah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, semoga anak-anak sehat selalu yaa

      Delete
  19. Orang dewasa kena diare aja lemes, apalagi anak-anak. Ga tega melihat anak bolak-balik diare sampai muntah. Kudu siap Entrostop Anak nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, aku pernah ngerasain diare lemes banget makanya nggak tega kalao lihat anak kecil diare

      Delete
  20. Di rumah ibuku juga sedia entrostop untuk jaga" klo ada yg diare.

    ReplyDelete
  21. hmm jadi ngeri ya setelah baca artikelnya, tapi emang bener bgt moms, diare itu sangat berbahaya, jangankan salah penanganannya, telat sedikit aja bisa fatal.. makasi mba infonya ^^

    ReplyDelete
  22. Diare kalau ngak ditangani dgn cepat bisa bahaya jg ya mbaa

    ReplyDelete