Upaya Mengelola Psikosomatis dengan Access Bars

A pa itu Access Bars? Teman-teman pernah dengar atau pernah tahu mengenai Access Bars ? Kalau teman-teman masih rada aneh mendengarnya...

Access Consciousness

Apa itu Access Bars? Teman-teman pernah dengar atau pernah tahu mengenai Access Bars? Kalau teman-teman masih rada aneh mendengarnya wajar saja karena Access Bars di Indonesia memang masih belum banyak yang tahu, hanya segelintir orang saja yang tahu Access Bars. Padahal Access Bars sudah ada di 176 negara dan baru dikenalkan di Indonesia sekitar 2 tahun yang lalu. Access Bars merupakan bagian dari Access Consciousness.

Pernah merasa diri terbatas dan terpenjara? Kepengin melakukan sesuatu tapi mundur lagi karena merasa diri tidak kompeten. Sebenarnya itu karena kita menutup diri kita. Nah, The Access Bars membantu membuka (unlocking) kita dari polaritas, rasa terpenjara, pengkondisian dan keterbatasan atas pemikiran (gagasan, sudut pandang, dll) yang menghambat kita untuk bisa melihat lebih terbuka dan menerima informasi. 

Access Consciousness
saya sewaktu di Bars oleh Ayu
Terkadang kita cenderung sering mendengar suara kita sendiri yang suka menyabotase yang membuat kita menyerah. Misal "Ah sudahlah aku apalah nggak akan bisa seperti dia" atau "Apalah saya cuma remahan rengginang". Tanpa disadari kita sendiri lah yang mengunci diri kita, kita sendirilah yang membatasi diri kita untuk tidak sukses. Takut tidak sukses, takut ditolak, takut impian tidak tercapai, dsb. Kasian banget ya diri kita, suara-suara dari dalam diri kita itu lama -kelamaan tersimpan di otak kita, tersimpan di dalam gudang file kita yang membuat kita percaya bahwa kita memang tidak akan sukses dan tidak akan berhasil. Kita saja tidak percaya dengan kemampuan diri bagaimana dengan orang lain?  Access Bars lah awal untuk melepaskan itu semua agar kita menjadi jati diri sejatinya, being you truly are..

Access Bars adalah sebuah teknik. Access Bars merupakan terapi yang dilakukan dengan sentuhan lembut di 32 titik kepala yang mampu melepaskan stress, trauma, emosi, mental blok, penilaian diri, kecanduan, ketegangan pikiran dan tubuh, serta mampu meningkatkan kesehatan, kualitas tidur, kemampuan interpersonal dan intrapersonal, pemulihan tubuh, kedamaian dalam kehidupan, kemampuan mengelola emosi , motivasi dalam hidup, dan masih banyak lagi. Sentuhan lembut ini  akan memproses sirkulasi energi elektromagnetik di dalam tubuh.

Access Consciousness
Access Bars merupakan sentuhan lembut di 32 titik kepala 
Saya pertama kali tahu Access Bars melalui teman yang men-share sebuah informasi akan diadakannya sebuah acara mengenai Introduce Access Bars di Indonesia. Saya penasaran banget dan langsung nanya ini acara apa dan apa itu Access Bars. Ternyata Komang Ayu Trysnawati  biasa disapa Ayu istri teman saya itu adalah seorang Bars Facilitator di Indonesia. Bars Facilitator sendiri di Indonesia hanya hitungan jari hanya tiga orang nggak sebanyak di luar negeri. Dari mereka lah saya mulai mengenal Access Bars.

Ketika Access Bars dilakukan, secara otomatis tubuh melepaskan segala sesuatu yang dianggap menghambat dalam segala aspek. Selain itu Access bars akan memberikan sensasi bagi tubuh dengan sangat alami.

Manfaat lain dari Access Bars adalah membuat kita menjadi lebih fokus dalam menciptakan karya, kita akan lebih kreatif. Ini dituturkan oleh beberapa orang yang pernah mengikuti terapi Access Bars bersama Ayu. Otomatis muncul ide-ide kreatif dan selalu ada saja karya yang dihasilkan. Oh ya, Bars bukan penghilang penyakit ya, jadi ini bukan pengobatan, tapi Bars melepaskan emosi yang bisa saja berhubungan dengan tubuh dan penyakit itu psikosomatis yang ada hubungannya dengan emosi termasuk stress dan cemas.

Access Consciousness
Bars adalah pendukung melepaskan pikiran, perasaan, dan emosi yang tidak mendukung kita lagi
Tahu nggak kalau kita sering menjalani hari-hari penuh tekanan dan aktivitas yang membuat tubuh lelah, pikiran penat, sehingga menimbulkan stress maka sel-sel tubuh akan sulit bergerak sehingga sulit menerima dan melihat sesuatu dengan jelas, nggak open minded. Mem-pick up masalah orang lain juga bisa membuat kita stress loh. Kadang tanpa kita sadari mendengar curhatan teman yang sedang mengalami masalah, kita ikut kepikiran juga kan? Seharusnya kita melepaskan itu semua jangan mem-pick up masalah orang. Melepaskan disini maksudnya bukan nggak mau dengerin curhatan orang lain ya, tapi kita nya jangan jadi seperti orang yang punya masalah dan ikut-ikutan stress dan menumpukkan energi negatif dalam tubuh.

Yang paling saya sukai dari Access Consciousness adalah kita tidak mencari benar dan salah, bukan baik dan buruk, tapi ini mengenai bahwa kita mengetahui dan kita dapat memilih sehingga kita dapat mengubah suatu kondisi menjadi lebih baik. Jangan suka menganggap diri benar dan orang lain salah, begitu juga sebaliknya. Karena dengan begitu kita berarti membatasi diri. Yang ada hanyalah perbedaan sudut pandang. Alangkah damai nya dunia ini seandainya semua orang bisa seperti itu ya. Tidak saling menuding, tidak saling menghakimi. Bisa menerima pendapat orang lain dengan sudut pandang yang beda."Jangan pernah melabeli orang!, " ini kata-kata Ayu yang paling saya ingat.

ngobrol santai Komang Ayu Trysnawati dengan para blogger
Selain memberikan terapi kepada orang lain, Ayu juga membuka kelas Access Bars bagi siapa saja yang ingin mempelajari teknik Access Bars. Seperti Access Bars Class yang baru saja diadakan Ayu minggu lalu tepatnya tanggal 11 November 2018. Kelas yang diadakan di Yellow Bee Hotel Tangerang ini diikuti oleh 4 peserta. Kenapa ada kelas Access Bars? Menurut Ayu banyak orang yang ingin menguasai teknik nya agar bisa dipraktekkan atau memberikan terapi kepada keluarga dan orang-orang terdekat.

Dalam kelas Access Bars setiap peserta mempelajari teknik keseluruhan termasuk 32 titik di kepala. Disini para peserta akan mendapatkan banyak tools . Biasanya mengikuti kelas ini menghabiskan waktu sekitar 8 jam. Karena peserta harus benar-benar menguasai teknik dan Ayu akan mengajarkan apa saja 32 titik yang disentuh.

Sertifikat Access The Bars
Setelah mengikuti kelas para peserta akan mendapatkan sertifikat kelulusan, dan sertifikat ini dikeluarkan oleh Access International, dan selanjutnya mereka disebut sebagai praktisi. Praktisi berbeda dengan facilitator. Praktisi hanya bisa mempraktekkan atau memberi terapi untuk orang lain tapi belum bisa mengajarkan atau membuka kelas. Sedangkan facilitator sudah bisa membuka kelas dan mengajarkan teknik Bars, dan sertifikatnya pun sudah pasti berbeda.

Ayu dan para peserta Access Bars Class
Jujur saja setelah di terapi secara verbal dan non verbal oleh Ayu saya merasa nyaman. Ayu bilang sih saya ini orangnya panikan, suka mem-pick up pikiran dan masalah orang. Buang semua itu dan lepaskan, karena itu bukan bagian kita. Semua kembali pada diri kita mau melepaskan pikiran dan energi negatif atau tidak. You choose!

Kalau ketemu Ayu tuh penginnya ngobrol terus memang, sampai suka lupa durasi haha! Oh, ya teman-teman bisa intip akun IG nya Ayu @komangayutrysnawati untuk mencari tahu lebih banyak apa itu Access Bars, kapan saja acara perkenalan dan kelas Access Bars diadakan.


www.accessconsciousness.com




You Might Also Like

69 comments

  1. Ishh...enak x ya ada terapi kayak gitu.coba ada di sini. kapan ya ada di Binjai???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mudah-mudahan nanti Ayu bisa mengenalkan Access Bars di Medan, tunggu aja yaa..

      Delete
  2. Cara kerjanya hampir sama seperti totok wajah ya mba, dilakukan pada titik-titik tertentu..??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah beda say..ini sentuhan lembut tanpa menekan loh :)

      Delete
  3. Duh enak banget deh itu kayaknya. Kayaknya saya butuh relax. Kebanyakan mumet akhir-akhir ini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cobain deh terapi nya mbak, beda memang rasanya after terapi.

      Delete
    2. Tentang pikiran seperti, "Saya mah cuma remahan rengginang" dan lain sebagainya juga berusaha saya hindari. Kalimat seperti itu bisa berpengaruh ke rasa percaya diri

      Delete
    3. Setuju mbak..lama kelamaan kayak mendoakan diri sendiri jadi nggak baik ya.

      Delete
  4. Cocok nih buat saya yang gampang galau. Eh nenek-nenek kok galau.

    Nenek-nenek kan juga butuh refreshing dung. Andai ada di Makassar, pingiiin deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. What else is possible, siapa tau next Ayu ke Makassar hehe

      Delete
    2. Nah, harapan Kak Dawiah sama kayak saya ... andai ada di Makassar, yah.

      Delete
    3. Yeay..siapa tau ya mbak suatu saat ke Makassar. Rencana memperkenalkan Access Bars ke seluruh daerah di Indonesia memang sudah jadi keinginannya Ayu.

      Delete
  5. Baru tahu juga tentang Acces Bars dan terapi ini penting bagi siapa saja ya, jadi pengen ikut pelatihannya, biar bisa terapi anak-anak, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, minimal kita bisa mengaplikasikan untuk diri sendiri dan orang-orang terdekat terutama keluarga.

      Delete
  6. Baru tahu aku access bar ini. Betul ya kadang kita negative self talk ke diri sendiri dan bikin gak berani ambil keputusan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes dan tanpa kita sadari bisikan-bisikan dari dalam diri sendiri inilah yang justru menyabotase diri kita..

      Delete
  7. Ini pertama kalinya aku tahu soal Access Bars di Indonesia Mba Tuty.
    Asiknya kayak dipijet gitu ya mba, dan dibuat kita berpikiran positif dan tidak mengunci diri kita agar terus percaya diri. Mau kepoin @komangayutrysnawati ah, ini orang Bali ya Mba? Ada Komangnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes Ayu ini orang Bali. Btw ini nggak dipijat dan nggak ditekan mbak, cuma sentuhan lembut di 32 titik di kepala.

      Delete
  8. Mudah2an ad di Makassar jg nih acces Bars, memperhatikan kesehatan mental dan khususnya pikiran memang sangat penting, apalagi kalau kita mengalami tekanan hidup yang hebat, past butuh refreshing

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mudah-mudahan ya Ayu nya suatu saat main ke Makassar.

      Delete
  9. Sepertinya cocok buat saya ini. AKhir2 ini suka merasa banyak tekanan sampai2 kepala sering sakit. Hm, Access Bars ya, kapan ya ada di kota Makassar?

    ReplyDelete
  10. kayanya nikmat bgt ya disentuh kaya gitu. jadi pengen

    ReplyDelete
  11. Aku baru dengar mbak acces Bars ini. Semacam terapi gitu ya. Kayak nyaman banget dipijit gitu, bikin rileks pastinya. Perlu banget buat yang lagi merasa lelah dengan dirinya. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak dipijat sama sekali mbak..cuma sentuhan lembut, ditekan juga enggak :)

      Delete
  12. Pantess...asa gak asing sama viewnya.
    Ternyata di Yellow Bee Hotel yaa...

    Aku pernah nginep di sini.

    Kerasa yaa...kalau pikiran ini secara gak langsung jadi menghambat ruang kreatifitas kita.
    Jadi berasa kecil di antara yang lain.

    STOP gak percaya diri.
    Karena ada Allah yang selalu memantaskan hambaNya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mbaak...kalo ke Tangerang lagi kabar-kabari yaa.
      Agree mbak! Stop nggak percaya diri.

      Delete
  13. Duh..jadi penasaran nih.. tapi, di kota kecil kami tampaknya blm ada praktisnya nih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah mbak Mechta stay dimana? Mudah2an ntar mbak Mechta bisa belajar ya biar jadi salah satu praktisi di daerah nya mvak Mechta :)

      Delete
  14. duh aku mau diterapi hahaha... semoga di Malang segera hadir, pingin ngerasain juga biar lebih kreatif dan seger...

    ReplyDelete
  15. Baru tahu apa itu access bars setelah baca postingan ini. Kayaknya aku pun butuh terapi yang seperti ini karena aku punya banyak masalah banget akhir-akhir ini yang bikin kepala pusing dan bikin sedikit stress.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah cocok mbak, Access Bars membantu membebaska pikiran-pikiran yang menghambat.

      Delete
  16. Terapi inj cocok banget ya buat orang yang pesimis, minder dan ada trauma juga biar menjadi lebih percaya diri.

    ReplyDelete
  17. Oalah ternyata sebuah treatment ya.
    Tadi kusangka itu tempat atau bar yang baru dibuka di sana. Haha.
    Kalau ga dibaca memang akan salah sangka.

    ReplyDelete
  18. Aduuh, aku pingin diterapi Acess Bars doong. Makasih sharingnya mba, aku mau follow mba Ayu dulu deh

    ReplyDelete
  19. Mba Ayu ini keliatan banget orangnya nyenengin ya mba. Jadi ngebayangin saat dapet terapi pemijatan 32 titik di kepala ini sama dia, bisa jadi yang ada malahan curcol deh hihiii...
    Iya, kayaknya bener deh, jika kita sudah tidak melabeli orang ataupun diri kita sendiri dengan pandangan tertentu, bawaannya jadi lebih ringan ya.

    ReplyDelete
  20. 32 titik di kepala itu di mana saja mb aku pengen banget ngerasain itu

    ReplyDelete
  21. Enak banget kyknya mbak. Bisa bikin pikiran kita lebih rilek gtu ya?
    Ini tu bisa privat gtu gak sih? Persesi berapa kah biaya terapinya?

    ReplyDelete
  22. Alhamdulillah ya mbak diterapi langsung sama mbak ayu. Kapan lagi ya mbak ayu ke Bogor hehe jadi pengen diterapi juga

    ReplyDelete
  23. Aku baru tau tentang terapi ini mba. Manfaatnya luar biasa ya mba.. dan saya penasaran tekniknyamudah or sulit

    ReplyDelete
  24. wahhh asik banget di pijet di kepala tuh mak, pasti bikin plong dan tidur nyenyak

    ReplyDelete
  25. Kok kayaknya enak banget, ya? Apa lagi di kepala, pusat penat gitu biasanya kan.

    ReplyDelete
  26. Kayanya Perlu Ini nih Saya biar selalu positif thinking :)

    ReplyDelete
  27. Seru ya, jadi mau nyobain juga.. supaya pikira segar lagi

    ReplyDelete
  28. Keren ya mba. Kayanya aku perlu ikutan ini deh. Soalnya sometimes suka lost focus, kadang suka mellow gaje juga sih. xD

    Kalo udah bisa fokus & hatinya lebih kuat, kayanya lebih mudah berkarya ya mba.

    ReplyDelete
  29. Wah aku baru tentang access bars ini mbak, jadi penasaran pengen nyobain juga. Apa ya kata Ayu kira-kira kalau sehabis menerapiku?

    ReplyDelete
  30. Kayanya ini mirip kayak totok wajah tp mungkin yang ini beda fungsi ya.. Lebih bermanfaat kalo untuk wanita

    ReplyDelete
  31. Ini penting mba, mindset kita yang udah jiler duluan sama sebelah harus di ubah. Ku juga me ikutan access bar biar pede maximal

    ReplyDelete
  32. Halo mba Tutty, aku penasaram sekali mau mencoba. Apakah ini juga menghilangkan rasa trauma atau phobia untuk naik kendaraan tertentu? Butuh berapa kali terapi ya? Makasih mba

    ReplyDelete
  33. Mungkin kah mba Ayu buka di Jogja juga? Asyik banget sepertinya dapat terapi begini, siapa tau jadi lebih percaya diri dalam berkarya :)

    ReplyDelete
  34. Dari ulasan kak tuti, kayaknya bagus banget nih untuk terapi pasien terutama psikosomatis.

    ReplyDelete
  35. Baru dengar tentang Access bar Mba. Jadi pengin deh diterapi. Biar lebih nyaman dengan diri sendiri.

    ReplyDelete
  36. Wah, aku banget nih. Suka nganggap diri reremahan rengginang. Huhu. Perlu diterapi jg kyknya nih aku. Krn byk bnget hal-hal yg bikin pikiran negatif melulu. Btw, ak br denger loh ttg access bar ini. Kpn buka di banjarmasin ya. Apa udah ada. Hihi

    ReplyDelete
  37. Wow... terapi ini sangat dibutuhkan banyak orang sepertinya, termasuk saya. Biar segala bentuk negatif dalam diri minggat yang jauh. Makasih infonya Mbak.

    ReplyDelete
  38. Menarik banget mba, kapan ya ada di Semarang aku pengen coba biar lebih sehat ni mental..

    ReplyDelete
  39. Pengin nyobain ini. Thanks mba informasinya.

    ReplyDelete
  40. Baru tahu ttg access bars. Ayu tahu dirimu panikan dr ngobrol atau karena ada tanda di 32 titik tsb?

    ReplyDelete
  41. Mbak ini tu terapisnya apakah psikolog gtu atau siapapun bisa?
    Jd pengen jg nih ditreatment biar pikiran negatif hilang semua dan beralhih jd pribadi yg lbh baik...

    ReplyDelete
  42. Aku baru denger Access Bars ini, jadi penasaran kepingin nyoba. Follow mba Ayunya dulu ahh

    ReplyDelete
  43. Masya Allah, suka banget sama kata-katanya Mba Ayu. Jangan pernah melabel bahwa aku benar dan kamu salah. Kita ganti aja ya Mba, jadi aku benar dan kamu bisa juga benar. Damailah masyarakat kita, ndak ada war war kayak jaman sekarang.

    ReplyDelete
  44. Aku jadi pengn mbak, lagi stress banyak kerjaan, masalah rumah.duh, treatment ini kayaknya bakal ngebantu bgt...

    ReplyDelete
  45. Access Bar ini bikin aku pengin dipijat2 juga hehehe iyyaa benar Mbak, klo dengerin curhatan orang kadang bikin kepikiran atau jadi gimana gitu. Apalagi klo curhatnya soal uang trus ujung2nya minjem duit.

    ReplyDelete
  46. Aku jadi pengen coba terapi ini jga. Keknya banyak banget Acces Bar yang mengganjal *yeee curhat*
    Suruh Mbak Komang ke Bandung, dong

    ReplyDelete
  47. Saya baru pertama baca soal Acces bar ini lho mbak, terdengar sangat menarik. Semoga kapan-kapan Mbak Ayu mampir di Jogja ya, biar saya bisa ikutan.

    ReplyDelete
  48. Kayaknya cocok buat aku yang ounya gejala depresi nih haha
    Biar makin semangat hidupnya

    ReplyDelete
  49. Wah, terapinya boleh dicoba nih, biar rileks hehe

    ReplyDelete