Yuk! Eksplor Pinggir Sungai Cisadane

" C isadane jorok banget, bau, sampah dimana-mana, duh kita jangan  nongkrong disini deh mas bikin sakit mata," ini pertama ...


"Cisadane jorok banget, bau, sampah dimana-mana, duh kita jangan nongkrong disini deh mas bikin sakit mata," ini pertama kali penilaian saya lima tahun yang lalu saat pertama kali menginjakkan kaki di Cisadane. Ya, saya terhitung menjadi warga Tangerang belum lama, baru lima tahun. Dan dalam rentang waktu itu suami saya berusaha mengenalkan setiap sudut kota Tangerang, termasuk tempat nongkrong yang asik juga kuliner Tangerang yang wajib dicoba.

Cisadane dan Pasar Lama lah yang pertama kali dikenalkan suami. Pasar Lama terkenal sekali dengan beragam kuliner nya, mulai dari jajanan ringan sampai makanan ekstrim seperti sate ular pun ada di Pasar Lama. Kemudian banyak toko-toko yang sudah eksis sejak lama di Pasar Lama, seperti toko obat, toko kosmetik, dll. 

Cisadane Walk
Ngomongin toko kosmetik, yang lucu nya saya sering mondar-mandir ke Pasar Lama dan baru tahu kalau toko kosmetik disitu isinya lengkap dan harganya sedikit lebih murah. Saya malah nggak pernah masuk sama sekali,  hihi. Tau nya juga dari teman saya mantan pramugari yang sering belanja make up disitu. Nah loh, saya kemana aja malah nggak ngeh, akibat kebanyakan ngemall kali ya.

Ok, toko kosmetik yang disebutkan teman saya itu sudah masuk list menjadi tempat yang wajib saya datangi kalau kehabisan make up. Namanya juga wanita ya, ujung-ujungnya kalau ada informasi toko yang jual make up rada miring baik online maupun offline pasti dijabanin. 

Semacam Kastil
Di Pasar Lama saya bertemu dengan teman-teman suami. Mereka para seniman dan budayawan yang sering menyumbangkan ide untuk kemajuan Tangerang, termasuk sungai Cisadane. Cisadane memang tak ada habisnya untuk dibahas, karena punya potensi wisata jika disolek. Sungai Cisadane menjadi akses keluar masuk beberapa penduduk kampung disekitarnya dengan menggunakan perahu dan rakit. Ada petani cacing juga yang tinggal di kampung cacing di pinggiran sungai Cisadane. Ini sebenarnya jadi daya tarik juga pikir saya. Apalagi saat mereka mencari cacing dengan perahu-perahu kecil yang berjejer rapi, kita akan mendapatkan pemandangan unik.

Meriam 
Bagi warga Tangerang Cisadane menjadi landmark dalam sejarah Banten. Sungai Cisadane menjadi tempat perayaan tahunan yang dikenal dengan Festival Cisadane yang sebelumnya merupakan perayaan Peh Cun Liong atau mendayung perahu naga. Setiap Festival Cisadane digelar, kita akan melihat bermacam bentuk perahu naga dan perahu-perahu yang dihias. Saya baru sekali menyaksikan Peh Cun, seru dan senang melihat semangat para pendayung yang saling berlomba. Dan tentunya saya juga senang melihat Cisadane jadi banyak pengunjungnya 

Flying Deck
By teh way Cisadane sudah mulai bersolek sekarang. Orang-orang datang dan mengunjungi Cisadane bukan cuma untuk  menyaksikan Peh Cun saja. Pinggir sungai Cisadane beberapa tahun yang lalu yang tak ingin saya lihat tak lagi sama dengan sekarang. Cisadane tak lagi kusam, benar-benar cantik. Saya pun tambah semangat menceritakan Tangerang kepada teman-teman di luar daerah. 

beberapa trotoar dipasang bangku lucu dan unik kayak gini
Saya bilang ke suami kalau saya sangat senang karena sungai Cisadane tak lagi bikin sakit mata, tapi Cisadane sekarang ibarat gadis yang punya daya tarik yang bikin mata ingin melihat berkali-kali. Yups, pinggiran sungai Cisadane sudah cantik sekarang. Ada flying deck, kastil kecil, Jembatan Kaca atau Jembatan Berendeng, dll. Banyak spot cantik di pinggiran  Cisadane yang kekinian dan instagramable. Cisadane yang semakin cantik ini tentunya menjadi tanggung jawab kita bersama agar tetap cantik dan lestari.

menuju Jembatan Kaca menyusuri pinggiran Cisadane bareng teman bloggers
Saya suka miris kalau Cisadane yang sudah dibenahi nggak dijaga. Beberapa waktu lalu main ke pinggiran sungai Cisadane masih saja saya melihat sampah yang tak diletakkan di tempatnya. Bungkus rokok, cangkir kopi plastik, bungkus makanan, masih saja dibiarkan atau ditinggalkan pengunjung setelah menikmati makanan dan minuman kemasan. Padahal banyak loh tempat sampah yang disediakan oleh pemerintah daerah disini. Tetapi kenapa begitu sulitnya ya sekadar membuang sampah pada tempatnya. Kembali lagi ini kepada kebiasaan masing-masing individu. Mudah-mudahan penduduk setempat maupun pengunjung sama-sama sadar dan peduli dengan sampah juga sadar dan peduli menjaga keindahan pinggir sungai Cisadane.


Oh ya, bagi teman-teman yang pengin eksplor pinggir sungai Cisadane gampang banget menuju kesini. Selain naik kendaraan pribadi teman-teman bisa naik Commuter Line menuju Stasiun Kota Tangerang. Kemudian bisa melanjutkan perjalanan menggunakan ojek online atau bisa juga dengan berjalan kaki. Saran saya sih sekalian eksplor kota Tangerang sebaiknya berjalan kaki, karena akan semakin banyak yang dilihat.


Mau bermalam di Tangerang biar lebih puas mengunjungi tempat lainnya? Banyak loh pilihan hotel di Tangerang, tinggal pilih saja sesuai budget. Hotel yang dekat dengan pusat belanja juga ada. Seperti Yellow Bee Hotel yang roof top nya recommended banget buat nongkrong dan melihat suasana kota Tangerang. Spotnya juga cantik buat foto-foto. Biasanya untuk hotel saya sering pesan hotel melalui aplikasi Pegipegi.com. Selain mudah bisa cari hotel kapan saja dan dimana saja juga sering ada promo tambahan. Yuk, main ke Tangerang biar nggak penasaran secantik apa Cisadane sekarang.








You Might Also Like

47 comments

  1. adohh pinggir kali cisade aja keren bnget ya, ini kyknya faktor modelnya deh yg bkn jd cakep hahaha

    ReplyDelete
  2. asik banget mbak, rapih dan bersih.Bisa jalan jalan sambil poto-poto disitu. Banyak banget spot2 yang instagramable ya...

    ReplyDelete
  3. Saya penasaran sama pasar lama, Mbak. Udah banyak yang bilang kalau di sana asik buat kulineran. Saya kan demen makan hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya sebenarnya suka ngeri kalau lihat sungai selebar itu. Untungnya di sungai Cisadane dikasih pagar pembatas yang tinggi. Warnanya pun eye catching pula

      Delete
  4. belum pernah kesini tapi pernah mendengar cerita hal gak baik disini, tapi melihat foto-fotonya kok jadi berasa hoaks yah cerita itu, kerennloh ini, apalagi kalau langsung kesana yah mba,,

    ReplyDelete
  5. ih. keren bgt ya...sehari ada berapa pengunjung tuh.

    ReplyDelete
  6. Akkkk cakep gini yak, instagramble bgd mah ini. Banyak spot buat foto-foto. Iya aku juga gemes mbk klok ada yg buang sampah sembarangan atau ninggalin sampah, terutama di tempat2 yg sudah dibenahi sedemikian rupa.

    ReplyDelete
  7. Aku juga sedih kadang kalau ketempat wisata yang sudah cakep cakep dibuat tapi masih ada aja onggokan sampah dikiri kanan padahal tong sampahnnya gak jauh. huhu

    ReplyDelete
  8. Belum pernah ke Tangerang dan belum pernah ke Sungai Cisadane. Asik ya bisa jalan-jalan seru bersama teman blogger. Kapan-kapan kalau ke Tangerang pengen mampir ke Sungai Cisadane juga ah.

    ReplyDelete
  9. Ya ampun kotaku baru 6 tahun ditinggalkan udah jadi bagus gini. Jadi ingat dulu waktu masih kuliah suka nongkrong di pinggir sungai Cisadane yg dibelakang ramayana. Sekarang udah cantik banget ya. Besok kalau mudik mau maen ah kesana

    ReplyDelete
  10. Saya beberapa kali ke Tangerang tapi ngga pernah mampir ke sini. Next harus mampir nih. Thank you mba infonya

    ReplyDelete
  11. Flying Decknya kereeenn deh Mbak..
    kalau yang suka jogging bisa dijadikan track juga itu yah :D
    cakeep :)

    ReplyDelete
  12. Wah, mbak Toety Queen rmhnyadi mana toh. Bunda aja yg tinggal di TangSel blom tau kl sungai Cisadane udah gumelis, hehe...

    ReplyDelete
  13. Pingir SUngai Cisadane jadi cakep banget ya, asyik buat dikunjungi, belum pernah ke sana sih, semoga pinggir-pinggir sungai lain pun dipercantik seperti pinggir sungai cisadane

    ReplyDelete
  14. bagus banget jembatannya, flying decknya keren buat foto2. trus kastil2annya itu juga cakep, sayang ada yg coret2 di situ yaa, jadi jelek deh :(

    ReplyDelete
  15. Aiih .. cakep yah..jadi pengen ke sana juga deh.. blm pernah ke Tangerang nih..hehe..

    ReplyDelete
  16. Ya ampuuun mba ini kayak di luar negeri lhooo. So clean and colorful.. semacam Quai or promenade kalau di luar. Jadi pengen ikutan foto2

    ReplyDelete
  17. Sekarang, pinggiran kali Cisadane sudah cantik banget. DUlu saya sering banget makan mie ayam keriting Banyumas di Pinggir Kali Cisadane. Kapan kapan saya pingin mampir ke flying decknya, mau dooong yuk ditemani ke sana. Itu dket banget rumahku padahal ya,

    ReplyDelete
  18. wih bagus ya mba, tempatnya photoable dan instagramable :D
    jarang-jarang pinggir sungai terawat begini...

    ReplyDelete
  19. Keren mbak tempatnya sekarang ya. Bersih dan nyaman. Bagus juga buat peotooan untuk ngisi feed instagram.

    ReplyDelete
  20. Wah nambah lagi nih wisata di Tangerang. Aku jadi pengen ke Cisadane, apalagi kalo aksesnya gampang ya

    ReplyDelete
  21. Aduh Ibu cantiknya.
    Sekitar sungainya terawat banget ya Mbak, sangat bersih.

    ReplyDelete
  22. Tambah bagus ya mba keren dan rapih.. banyak warna lagi.. belum pernah explore juga pdhal Deket .. bisa nih buat foto-foto nanti kalo k sana

    ReplyDelete
  23. cakep ya mbak, Cisadane sekarang.bersih dan terawat. Belum pernah ke tangerang, baca ulasannya mbak Tuty, jadi mupeng euy, apalagi ada aplikasi pegipegi itu ya. gampang cari penginapannya. tapi aku tinggal di bogor, gak usah nginep kali ya. seharian cukup hehe

    ReplyDelete
  24. Aku belum pernah ke sungai Cisadane, kayak dimana gitu ya mba ini. Nggak kalah sama di luar negeri. Pun banyak tempat yang bisa dieksplore, bangunannya itu lho bisa dijadikan spot foto yang menarik.

    ReplyDelete
  25. Waktu eksplore Tangerang aku juga kesini mak tapi ke jembatan kaca aja ga ke tempat-tempat lucu kaya diatas ini , huhu nyesel deh ga sampai kesini jalannya.

    ReplyDelete
  26. Ya ampuuunn, seger banget mbak penampakannya, jd mupeng kesana ah kl pas pulkam ke bekasi, hehe...Fotonya as always, clear!

    ReplyDelete
  27. Nah kalau dibikin bagus kaya gini kan jadi enak dipandang ya mbak, asal tetap dijaga lebersihannya aja. Cisadane itu dulu identik sama beras bukan :-D

    ReplyDelete
  28. Itu yg kayak kastil bagus bgt, sayang ada aja yg corat coret. Perilaku Vandalisme masih aja ada ya. Hiks

    ReplyDelete
  29. Itu sayang banget ya masih ada oknum yang melakukan vandalisme di bangunan yang mirip kastil. Padahal udah cantik masih ada aja oknum yang gitu.

    ReplyDelete
  30. Wah cakep banget inih pinggir sungai Cisadane yaa... Bikin aku terpukau. Asyik selpie-selpie nih di sini.

    ReplyDelete
  31. Wah bagus sekali jika sungai sungai semuanya di tata sebagus ini. Dan memang luar biasa perubahan ke arah positif ya mba. Kalau main Tangerang, aku akan sekedar main ke sini ah. Buat menikmati Cisadane yang indah :)

    ReplyDelete
  32. Woh banyak spot foto nih
    Nama Cisadane dulu muncul di sekolahku. Tepatnya saat ada guruku yang mengajar. Soalnya dia guru pendatang dari Jawa jadi banyak cerita soal jawa termasuk Cisadane

    ReplyDelete
  33. Jalan2 ke pinggir kali ya judulnya.
    Aku belum pernah eksplor Tanggerang or Cisadane sambil jalan gtu mbak. Seringnya cuma nglewatin aja. Ternyata bisa juga ya jd obyek wisata/ jalan2 :D

    ReplyDelete
  34. Bagus banget ya penataan pinggir sungainya. Di daerah dekat rumahku bantaran sungainya juga lagi dibenahi, mungkin jadinya bakalan bagus seperti ini ya.

    ReplyDelete
  35. Wah, alhamdulillah ya, Mbak.. sekarang Cisadane sudah semakin cantik. Semoga pengunjung juga punya kesadaran untuk menjaganya, supaya tetap nyaman untuk dikunjungi wisatawan.

    ReplyDelete
  36. Inatagramable banget ya mba. Aku pengen foto dj semacam kastil itu

    ReplyDelete
  37. cakep ih pinggiran sungai cisadane sekarang. aku kudet banget nih baru tahu sekarang

    ReplyDelete
  38. berarti terbukti ya jika pinggiran sungai ditata maka akan bisa cantik.

    ReplyDelete
  39. Harus diterapkan aturan yang tegas barang siapa merusak atau mengotori Cisadane denda sejuta misalnya, dan bener2 harus didenda biar kapok. Gemes aku kalo liat fasilitas umum udah bagus2 dikotori.

    ReplyDelete
  40. Keren bangeeeet Mba Tut. Kaya bukan di Indonesia ih, Masya Allah.
    Semoga kalau udah dibangun sebagus ini, masyarakat punya kesadaran yang tinggi untuk menjaganya tetap bersih dan terawat ya.

    ReplyDelete
  41. Senang banget kalau kawasan kumuh didandani tapi warga dan pengunjung juga harus punya kesadaran merawat fasilitas yang udah apik ya

    ReplyDelete
  42. Ternyata Tangerang seru juga ya buat dijelajahi. Kapan2 explore ah.

    ReplyDelete
  43. Tangerang sekarang cantik banget ya
    Sampai kali Cisadane juga ikut berdandan memesona
    kapan-kapan harus sempetin eksplor ah

    ReplyDelete
  44. Kok keren ya kali Cisadane. Kelihatannya sih biasa aja, tapi kalau difoto bagus juga

    ReplyDelete
  45. Wah, pgn banget kapan2 main ke sana, foto2 dan coba kulinernya :D

    ReplyDelete
  46. Jadi keren ya mba sungai Cisadane. KApan-kapan main ah ke tempat ini

    ReplyDelete