DOA DARI BALIK JENDELA

S etiap hari saya selalu meluangkan waktu menelfon ibu saya untuk menanyakan bagaimana kabar ayah...

Setiap hari saya selalu meluangkan waktu menelfon ibu saya untuk menanyakan bagaimana kabar ayah dan ibu di kampung halaman. Wajar saja karena saya anak perempuan tertua di rumah dan sekarang ayah dan ibu hanya tinggal berdua. Kami semua anak-anaknya sudah berkeluarga dan tinggal berlainan kota. Sehari saja saya tidak menelfon pasti ibu yang menelfon menanyakan kabar. Meskipun berjauhan hati kami sangat dekat, ikatan batin itu tidak bisa dipungkiri. Kalau ibu sedang sakit saya pasti merasakannya begitu juga ibu. Saya bukan tipe anak yang sering mengumbar kata sayang pada ibu, rasa sayang saya tunjukkan dengan cara selalu memberi perhatian kepadanya, membuatnya bangga dan bahagia dengan prestasi saya. 

Sewaktu saya SMA saya tidak tinggal serumah dengan ibu karena sekolah yang jauh dari tempat tinggal orang tua akhirnya saya harus kos. Awalnya tinggal berjauhan dengan keluarga sangat berat apalagi ibu melepaskan anak gadisnya kos, sempat saya melihat air mata menggantung disudut matanya. Saya pun juga sama tak mampu menahan tangis tak ingin sedetikpun berpisah dengan ibu tapi ibu membesarkan hati saya dengan selalu memberi motivasi. "Kelak kau akan jadi anak yang berguna" itu yang selalu saya ingat kata-kata ibu.

Tinggal berjauhan membuat rasa rindu dan sayang semakin memuncah. Teman-teman satu kos biasanya pulang ke rumah ortu 1 bulan sekali tapi tidak begitu dengan saya 2 minggu sekali aja rasanya kurang. Setiap pulang ke rumah saya selalu membawa oleh-oleh untuk ortu dan adik-adik biasanya berupa makanan saja kadang ibu mengingatkan jangan sering-sering membeli oleh-oleh kalau ada uang berlebih ditabung saja. Tapi saya tidak bisa kalau teringat bagaimana wajah adik-adik menyambut saya pulang dengan senyum bahagia. Saya selalu berdoa dalam hati kelak saya punya penghasilan sendiri saya ingin membelikan ibu hadiah dari uang hasil kerja saya.

Ketika duduk dibangku kuliah saya bersama teman bisnis kecil-kecilan jualan baju dan biasanya saya menjual ke teman-teman kos dan teman-teman kampus, alhamdulillah hasilnya bisa buat tambahan jajan. Dari hasil jualan saya ingin membelikan sesuatu untuk ibu, karena hasilnya belum mampu membeli barang mahal (ibu pasti marah) akhirnya hadiah pertama untuk ibu saya belikan daster batik. Saya tau ibu sangat senang pakai daster di rumah lebih adem katanya. Saat pulang ke rumah dan memberikan hadiah kepadanya yang langsung ditanyakan ini harganya nggak mahalkan? Ia khawatir uang bulanan tidak cukup untuk di kos, saya bilang ini dari hasil jualan bersama teman. Ibu sangat senang saat itu, tak mampu rasanya melukiskan bagaimana perasaan saya saat itu antar senang dan terharu. Saya tau bagaimana pengorbanan ibu dan ayah membesarkan kami, menyekolahkan kami. Bahkan untuk menutupi kekurangan biaya sekolah kami ibu rela menjual barang berharganya. Ya, itu semua demi kami anak-anaknya. 

Sejak saya mulai bekerja dan punya penghasilan tetap saya sering membelikan ibu hadiah mulai dari baju sampai sandal. Meskipun ibu senang tapi saya masih merasa apa yang saya berikan masih kurang dibanding dengan pengorbanannya  yang diberikan kepada saya selama ini. Tahun baru ini saya ingin sekali membelikan ibu hadiah  kalung semoga ibu senang dengan pemberian saya. 

Ibu, di balik jendela itu engkau menatapku dengan doa-doa mu.. I love My Mom.

You Might Also Like

18 komentar

  1. Aamiin. Semoga beli kalungnya dimudahkan dan ibunya suka ya, mbak. :)

    BalasHapus
  2. Aaamiin, smoga terkabul setiap cita2 untuk ibu ya mba

    BalasHapus
  3. memang perlu kita memberikan sesuatu kepada ibu, tapi lebih penting kehadiran kita disamping ibu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mas,saya selalu menempuh jarak itu untik bertemu ibu.

      Hapus
  4. Plus liontin yang isinya foto masa kecil kayaknya lucu. :D
    (Yang mau kasih hadiah siapa, yang ribet mikir detailnya siapa) :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. kakak kesebelas dari perguruan ke tiga bun tek cing cing..

      *ini apa sih bukannya kasih komen yang bener*

      Hapus
  5. Semoga ibuk suka hadiah kalungnya,,
    Kalimat terakhir jleb bnget,, mengingatkan saya pada ibu sya

    BalasHapus
  6. semoga mas Aleks, terima kasih ya ...

    BalasHapus
  7. Semoga doanya terkabulkan yaa ...
    Bahagianya pastinyaa ...

    BalasHapus
  8. Ibu saya malah jual kalungnya buat biaya kuliah saya. Duh, saya jadi malu nih baca kisahnya mba Tuty, semoga deh saya punya rezeki, biar bisa ngasih hadiah kalung juga buat ibu saya yang lagi dasteran sambil nonton teve di rumah. :')

    Salam kenal dan makasih buat pesan indah dalam postingannya, mba. :)
    http://penjajakata.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga mas Sandra, terima kasih semoga terwujud niatnya yaa...Amiin

      Hapus
  9. mantap.. salut.. mandiri banget ya. sma udah ngekos.. kuliah bisnis-bisnisan.
    rasanya emang sulit kalau tinggal jauh dari orang tua, pasti selalu ada rindu yang menghampiri..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih jadi anak kos sejak SMA dan memang harus mandiri dan menahan rindu dengan keluarga..

      Hapus