Kamera Untuk Yang Tersayang

S ayang itu tumbuh dan mengalir begitu saja tanpa nalar. Jiwa yang saling tersentuh itu saling tertambat hatinya, yang mengikat dalam p...

Sayang itu tumbuh dan mengalir begitu saja tanpa nalar. Jiwa yang saling tersentuh itu saling tertambat hatinya, yang mengikat dalam pernikahan dan itu menjadi kuat, menjadi bangunan kasih sayang yang saling mengasihi dan menyayangi. -My Husband's Note (Ono Sembunglango) -


Kalau ditanya siapa orang yang paling saya sayangi saat ini? Jawabannya adalah suami. Ya, kebersamaan saya dengan suami sampai hari ini sudah berusia 7 tahun 1 bulan 21 hari. Meski belum dianugerahi momongan, kami berdua berusaha untuk selalu positif thinking, selalu happy, dan selalu memanfaatkan quality time bersama. Kemana-mana juga selalu berdua, dan untungnya lagi kami hampir memiliki hobi dan kesenangan yang sama. Sama-sama suka travelling, suka seni, suka menulis, nonton, dan sama-sama suka makan. Suami sangat memahami saya dan begitu juga sebaliknya. Senang banget kan kalau punya suami yang pengertian, dan paham betul bagaimana istrinya. Suami benar-benar soulmate saya.

kemanapun suami selalu nenteng kamera
Suami suka sekali dengan fotografi dan sejak menggeluti dunia fotografi alhasil kamera sudah jadi "istri kedua". Sayang banget sama kamera, cara memperlakukannya juga luar biasa. Sama seperti dia memperlakukan saya. Serunya lagi suami sering mengajak saya untuk hunting foto, sekadar menemukan keindahan yang paling dekat dengan sekitar kita, yang mungkin sepintas nggak akan terlihat indah. Seperti sewaktu suami menunjukkan kepada saya mengenai teknik foto makro, jadi hewan-hewan kecil ataupun bunga berukuran kecil yang kadang nggak terlihat detail secara visual tapi setelah memakai teknik makro hewan dan tanaman tersebut luar biasa indahnya. Saya jadi bisa melihat detail bagaimana wujud asli hewan dan tumbuhan yang ukurannya sangat kecil tersebut. Nggak hanya itu saja, suami nggak pernah punya timing khusus untuk hunting foto. Kadang kalau pagi niatnya olahraga bareng dilapangan dekat rumah, ujung-ujungnya suami malah delosoran hunting foto embun. Saya justru rajin mengabadikan momen saat suami sedang memotret. Terlihat kalau suami benar-benar menikmati hobinya.

Mau tau kenapa saya love banget sama suami? Do'i nggak pernah pilih-pilih tempat untuk hunting foto. Mau di jalan, atau di semak-semak sekalipun tetap di capture dengan kamera kesayangannya. Suami selalu bilang ke saya kalau ngambil foto itu kuncinya jangan banyak mikir yang penting foto saja. Yups, dont think just shoot. Serunya tuh pas saya dan suami lagi jalan pakai motor, suami suka ngajak berhenti di pinggir jalan hanya untuk mengabadikan foto kendaraan-kendaraan di jalan dengan teknik panning. Memotret itu benar-benar butuh teknik juga kesabaran. Tapi saya senang, banyak suka duka nya juga. Pernah saya dan suami jalan-jalan sore pengen foto-foto danau di salah satu komplek perumahan elit, saya dan suami disamperin pak security berwajah galak, pake marah-marah segala nggak boleh foto-foto tanpa ijin. Hihi, langsung deh ngacir dari pada suami kepancing emosi.

suami masih nyimpan foto kamera tersayangnya di detik-detik akan dijual, jadi terharu kalau lihat foto ini
Tapi cerita diatas sudah jarang kami lakukan lagi, karena suatu hari karena ada kebutuhan mendadak, dan kamera yang disayang-sayang suami harus dijual. Suami ikhlas sih kamera dijual karena mau gimana lagi, saat itu urgent banget ntuk menutupi kebutuhan. Suami sih orangnya memang realistis, proud of you my hubby! Meski nggak punya kamera lagi, suami sesekali tetap menyalurkan hobi dengan foto-foto menggunakan kamera handphone atau kamera poket jadul. Meski suami nyantai aja kamera dijual, saya tetap merasakan kalau dia sebenarnya kangen dengan kamera DSLR nya. Saya juga pengen ngerasain kembali momen-momen bersama suami saat hunting foto seperti dulu.

Sampai saat ini saya masih terus berusaha ingin menghadiahinya kamera. Agar dunia fotografinya nggak tenggelam begitu saja. Biar momen-momen seru saat kami travelling, staycation, juga kulineran tak lupa kami abadikan. Setiap hari kerjaan saya jadi suka ngecek web belanja online. Siapa tau ada kamera yang lagi diskon. Beberapa kali lihat kamera di sini dan sering banget ada diskon kamera. Mudah-mudahan keinginan saya untuk memberi hadiah kamera untuk suami segera tercapai.

You Might Also Like

36 komentar

  1. enak mesti ya mbak kalo punya pasangan yg memiliki hobi sama, saling support - bisa melakukan hobi bareng *yah baper ^^

    semoga bisa mendapatkan ganti kamera dslr yg "terpaksa" dijual itu
    aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak..Alhamdulillah banyak kesamaannya :) , thanks doanya yaa

      Hapus
  2. Bagus bangte quote suaminya, Mbak. Asik kalau punya hobi saling mendukung begini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasi mbaak..iya nih beruntung banget dapat suami yang hobinya banyak kesamaan dengan saya :)

      Hapus
  3. senangnya punya suami yg suka membidik adalah kita bisa dijadikan model hehehe..... Semoga bisa memberikan hadiah kameranya utk suami ya mba, biar suami senang dan tambah sayang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah..terima kasih doanya yaa

      Hapus
  4. Punya suami doyan motret asik ya, Tuty. Pasti istrinya punya stok foto bagus yang buanyaaaak :D. Hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya kak..sampe penuh memori :D

      Hapus
  5. Semoga kamera impian buat Pak Suami cepat didapat ya Mba Tuty. Semanggaat :)

    BalasHapus
  6. Doa istri untuk suaminya yang tulus insyaAllah dikabulin. Aamiin.
    semangat selalu ya mba Tuty

    BalasHapus
  7. Semoga hadiahnya bisa segera dimiliki ya mba Tuty . Asik banget bakalan puas foto-foto :)

    BalasHapus
  8. Huhhuu..
    Semoga kamera impian buat yang tersayang segera terrealisasi ya mba.

    BalasHapus
  9. Aamiin smoga trwujud.. aku jg mau...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga sama-sama terwujud ya mbaak :)

      Hapus
  10. Semoga terkabul ya, Mba.
    Kamera memang penting, selain bisa mengabadikan momen bersama keluarga, mendukung banget buat blogger :)

    BalasHapus
  11. saya juga lagi ngebet mba mau beli kamera, semoga terkabulkan ya. aamiin

    BalasHapus
  12. Semoga dimudahkan mendapat kamera barunya, mba..

    ^^

    BalasHapus
  13. quote-nya ini yang bikin Mba Tuty klepek-klepek :D
    Btw, semoga impian kameranya tercapai ya mba.

    BalasHapus
  14. Seru ya, Mbak, kalau punya hobi sejalan.
    Semoga bisa segera dapat kamera baru,ya.:)

    BalasHapus
  15. Kamera Bisa mengingatkan kembali memori yang telah terkikis oleh peristiwa yang silih berganti jadi memang barang penting ya mb

    BalasHapus
  16. Kamera Bisa mengingatkan kembali memori yang telah terkikis oleh peristiwa yang silih berganti jadi memang barang penting ya mb

    BalasHapus
  17. aamiin... seru ya mba, sama2 hobi fotografi ya? hasil jepretan mba kecee jugaa..

    BalasHapus
  18. Semoga harapannya cepat terkabul ya mba.. Siapa lagi yang bisa mendukung hobby sang suami kalau bukan istri nya sendiri.. salam buat suaminya ya mba.. kalo ada blognya saya pengen belajar photografi juga.. hehehe..
    Semoga cepat dikaruniai momongan ya mba.. amiiin..

    BalasHapus
  19. Asik bener punya pasangan yang sesoulmate passionnya ya mbak. hhee
    Apalagi pas naek motor ke mana kek, bawaannya pengen jepretin apapun yg menarik di sepanjang jalan, heee

    BalasHapus
  20. "kemanapun suami selalu nenteng kamera"

    so sweet :)
    kalian salah satu pasangan blogger yang inspiratif

    BalasHapus
  21. Semoga harapan dan Tujuannya segera tercapai ... Aminn
    salam kenal ...

    BalasHapus
  22. Aku jadi baper nih baca post ini. Mbak Tuty memang istri yg penuh perhatian, ya.

    Semoga cita2 menimang momongan dan menenteng camera impian bisa segera terwujud thn ini, yaa ...

    BalasHapus
  23. Kameranya sama banget kayak punya suamiku. Cuma bedanya suamiku blm punya feel buat motret sembarang tempat. Fotoonya cuma dipake buat motret acara hihi

    BalasHapus